Pedagang Souvenir di Dermaga Jeku Ketiban Rejeki Selama Pelaksanaan 'Yo Riya'

- Kamis, 27 Oktober 2022 | 09:27 WIB
Pedagang souvenir ketika melayani pembeli ketika dari peserta KMAN VI usai mengikuti Sarasehan (Yo Riya) di Kampung Hobong, Distrik Sentani, Kabupaten Jayapura, Rabu, 26 Oktober 2022.
Pedagang souvenir ketika melayani pembeli ketika dari peserta KMAN VI usai mengikuti Sarasehan (Yo Riya) di Kampung Hobong, Distrik Sentani, Kabupaten Jayapura, Rabu, 26 Oktober 2022.

SENTANI (LINTAS PAPUA ) - Pedagang souvenir di Dermaga dekat Jembatan Kuning (Jeku), Kampung Ifar Besar, Distrik Sentani, Kabupaten Jayapura, panen rezeki dari peserta sarasehan yang akan naik speedboat ke Kampung Hobong menuju tempat sarasehan karena sebelum ke speedboat, kebanyakan dari mereka membeli souvenir seperti tas Noken, topi Sula, anting-anting, gelang-gelang dan tusuk konde.


"Kalau hari-hari biasa memang selalu ada yang laku, baik tas Noken, topi Sula maupun gelang. Jika dibanding dengan hari-hari biasa itu memang beda lagi. Karena kalau sekarang banyak pembeli, yang sangat berbeda dengan hari-hari biasa. Jadi, kalau untuk dua hari sarasehan baik kemarin maupun hari ini, itu cukup lumayan dan adanya kegiatan KMAN sekarang ini, laris manis," ujar Anache Ibo, salah seorang pedagang souvenir di kawasan Dermaga Jeku, Kampung Ifar Besar, Distrik Sentani, Kabupaten Jayapura, Rabu, 26 Oktober 2022 malam.


Hari yang paling menyenangkan baginya adalah kemarin, Selasa, 25 Oktober 2022 yang merupakan hari pertama Sarasehan (Yo Riya), karena saat itu peserta sarasehan yang merupakan kontingen AMAN dari berbagai komunitas masyarakat adat Nusantara yang sedang menunggu speedboat ke Kampung Hobong, jumlahnya sekitar 185 orang peserta sarasehan.
Sebelum diangkut, banyak peserta sarasehan yang mampir di lapak nya. Salah satu dagangannya yang paling laris adalah tas Noken.


"Kita juga merasa puas dengan adanya peserta yang ikut kongres ini, karena datang kesini atau tempat transitnya disini. Jadi, mereka membeli kita punya barang-barang (dagangan) disini. Sehingga kita merasa senang dengan ini, jadi apa yang kitong harapkan itu kitong dapatkan seperti yang kitong inginkan," akunya.


"Jadi, ini menjadi suatu kebanggaan buat kitong selaku tuan rumah untuk pelaksanaan KMAN ini dan membuat kitong senang," tambah Anache Ibo.


Peserta sarasehan (Yo Riya), katanya, ketika membeli salah satu souvenir, tidak hanya untuk mereka saja, namun banyak yang membeli lebij dari satu macam souvenir untuk dibawa sebagai oleh-oleh.


"Kalau untuk dua hari ini lumayan meningkat pemasukan kami, yang beda dengan hari-hari biasa. Karena untuk dua hari ini sangat lumayan, seperti kemarin (hari pertama sarasehan) itu sangat meningkat penjualan souvenir kami, walaupun di hari kedua ini ini agak kurang pembelinya. Hari pertama sarasehan kemarin itu yang agak meningkat, karena kita bisa dapat sekitar 600 ribu sampai 700 ribu. Sementara di hari kedua ini baru dapat kurang lebih 300 ribu. Sedangkan untuk hari-hari lain itu sangat beda lagi, karena sekarang ini banyak pembeli," katanya.


"Di sini kan harganya masih terjangkau (murah) lah, untuk topi Sula yang terbuat dari bulu Kasuari itu berbagai macam harganya sesuai motif dan ukuran, ada 50 ribu, 60 ribu, terus ada 100 ribu sama 200 ribu. Kalau tas-tas Noken itu ada yang harga 200 ribu, 100 ribu, 80 ribu sama 50 ribu. Tapi, kalau untuk tusuk konde itu harganya 50 ribu, dan anting-anting ada yang harga 35 ribu sama 25 ribu," tambahnya.


Di sekitar dia jualan terdapat sejumlah lapak pedagang lagi. Ia mengatakan masing-masing lapak juga ramai pembeli ketika dari peserta sarasehan KMAN VI yang sedang menunggu speedboat untuk menuju ke Kampung Hobong guna mengikuti sarasehan selama dua hari.

Halaman:

Editor: Eveerth Joumilena

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Menlu Retno Marsudi Pimpin Pertemuan Menlu ASEAN

Senin, 6 Februari 2023 | 11:46 WIB

Pj Bupati Jayapura Apresiasi Kodam XVII/Cenderawasih

Minggu, 5 Februari 2023 | 17:45 WIB

AMSI Raih Penghargaan Kolaborasi Covid-19 dari Menkes

Kamis, 2 Februari 2023 | 10:26 WIB

PDAM Jayapura Resmi Ganti Logo, Ini Maknanya

Minggu, 29 Januari 2023 | 20:12 WIB
X