• Kamis, 8 Desember 2022

Kenius Kogoya Raih Program Doktor, Disertasinya Terkait Keberhasilan PON XX Papua dan Berdampak Positif

- Selasa, 25 Oktober 2022 | 06:58 WIB
Ketum KONI Papua, Kenius Kogoya berhasil meraih gelar Doktor bidang Antropologi pada program Doktor Ilmu Sosial Universitas Cenderawasih (Uncen) dengan predikat Cum Laude, Senin, (24/10/2022) (Istimewa / Celia Waromi )
Ketum KONI Papua, Kenius Kogoya berhasil meraih gelar Doktor bidang Antropologi pada program Doktor Ilmu Sosial Universitas Cenderawasih (Uncen) dengan predikat Cum Laude, Senin, (24/10/2022) (Istimewa / Celia Waromi )

JAYAPURA (LINTAS PAPUA)  -  Ketua Umum Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Papua, Kenius Kogoya berhasil meraih Gelar Doktor Bidang Antropologi pada Program Doktor Ilmu Sosial Universitas Cenderawasih (Uncen) dengan predikat Cum Laude.

Dalam desertasinya, Kenius menegaskan bahwa Pekan Olahraga Nasional (PON) XX Papua yang diselenggarakan pada 2-15 Oktober 2021 di bumi Cenderawasih membawa dampak positif di berbagai sektor kehidupan masyarakat Papua.


PON XX berhasil menjadi stimulus timbulnya nasionalisme Orang Asli Papua (OAP) kepada Negara Kesatuan Republikindonesia (NKRI). Even olahraga terakbar di tanah air itu merangsang dan membuat cinta tanah air dari OAP semakin besar.


“Orang Asli Papua (Oap) Juga Semakin Toleran, Terbuka Dan Membuat Mereka Menjaga Tali Persaudaraan, Persatuan Dan Kebersamaan. Semangat Kebangsaan Dan Cinta Tanah Air Pada Oap Tumbih,” Ungkap Kenius Kogoya Saat Memaparkan Disertasinya Berjudul Nasionalisme, Kebudayaan Dan Olahraga: Studi Dampak Penyelenggaraan Pon Pada Orang Asli Papua. Pada Sidang Ujian Terbuka (Promosi) Doktor Dalam Bidang Kajian Utama Uncen, Senin Pagi, 24 Oktober 2022 Di Auditiirum Uncen Jayapura.

Ketum KONI Papua, Kenius Kogoya berhasil meraih gelar Doktor bidang Antropologi pada program Doktor Ilmu Sosial Universitas Cenderawasih (Uncen) dengan predikat Cum Laude, Senin, (24/10/2022) (istimewa / celia waromi)

Disertasi tersebut dipertahankan pada sidang ujian terbuka (promosi) Doktor dalam bidang kajian utama Antropologi terhadap peryantaan kritis dan klarifikasi tim penguji, promotor dan ko-promotor yang dihadiri Rektor Uncen, Dr Ir. Apolo Safanpo. St, Mt, Prof. Dr. Pawenari Hijang , Ma, Dr. Akhmad. M. Hum, Dr. Tri Setyo Guntoro, M. Kes, Aifo, Prof. Dr. H. Zainudin Amali, Se,. M.Si, Prof. Dr. Akbar Silo , Ms, Prof. Dr. Saharuddin Ita, M.Kes. Aifo, Marlina Flassy, S.Sos, M. Hum, Ph.D, Dr. Fredrik Sokoy, S.Sos,M. Si, Dan Dr. Gerdha K.I Numbery. S.Sos. M.Si.


Kenius menjelaskan bahwa peneyelenggaraan PON Ke-XX di Papua memberikan kontribusi dalam membentuk rasa nasionalisme OAP. Kontribusi tersebut tergambar dari munculnya kesdiaan membela negara, rasa bangga pada bangsa, setia pada tanah air, dan mengakui kesatuan wilayah Indonesia.


Disertasi membuktikan bahwa adanya even olahraga telah mengikis rasa ganda oap. dengan ditetapkannya papua sebagai tuan rumah PON ke-XX tahun 2021, OAP merasa dihargai, di perhatikan, dan di percayai oleh negara.


PON menstimulasi rasa nasionalisme yang dibuktikan dengan lahir dan tumbuhnya kesdiaan OAP untuk membela dan melindungi negara. kesediaan membela dan melindungi negara ini muncul dari adanya kepercayaan pemerintah pusat dengan menetapkan Papua sebagai tuan rumah PON XX Tahun 2021 Sebagaimana teruang dalam SK Menpora Nomor 0110 Tahun 2014 tentang penetapan pemerintah Provinsi Papua Sebagai tuan rumah PON Tahun 2020.


Di percayanya Papua sebagai tuan rumah PON, kata Kenius, memberikan arti yang signifikan bagi OAP. Dengan adanya kepercayaan ini OAP memiliki motivasi untuk membela negara dalam bentuk kontribusi dalam even PON maupun menjadi perwakilan negara sebagai atlet pelatih ataupun official dalam even atau ajang olahraga nasional maupun internasional.

Halaman:

Editor: Eveerth Joumilena

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Tim - Tim Asia Mendominasi Piala Dunia 2022

Sabtu, 26 November 2022 | 20:00 WIB

Pengurus Fans Argentina Jayapura Resmi Terbentuk

Selasa, 15 November 2022 | 21:08 WIB
X