• Selasa, 29 November 2022

Tahun 2023 Cagar Alam Cycloops Akan Dipagari Dengan Bambu Berduri

- Sabtu, 24 September 2022 | 21:31 WIB
Potret Cagar Alam Pegunungan Cycloops (Vihky/Lintas Papua)
Potret Cagar Alam Pegunungan Cycloops (Vihky/Lintas Papua)

SENTANI (LINTAS PAPUA) - Perambahan hutan kawasan penyangga dan cagar alam pegunungan cycloops selalu terjadi, walaupun ada himbauan dan larangan, masih saja secara diam-diam Masyarakat melakukannya.

Untuk mencegah dan mengurangi hal itu, maka akan ditanami pohon bambu berduri di sepanjang batas penyangga hutan kawasan cagar alam pegunungan cycloops pada tahun 2023.

Hal itu disampaikan oleh, Kepala Dinas Kehutanan dan Lingkungan Hidup Provinsi Papua, Jan Jap Ormuseray, SH.MSi., ketika menyampaikan materi tentang pentingnya menjaga dan melestarikan hutan serta sosialisasi penanaman pohon pada kegiatan Sidang Klasis Kemtuk Gresi yang berlangsung di Gereja GKI Alfa Omega Kampung Mamda pada, 22 September 2022 , yang di hadiri oleh 27 perwakilan Gereja yang ada di wilayah Klasis Kemtuk Gresi.

Materia yang dibawakan sesuai dengan Keputusan Sidang Sinode XVIII di Waropen pada bulan Juli 2022 lalu. tentang peran Gereja bersama Pemerintah dalam menjaga dan melestarikan hutan serta isinya.

Lanjut, Jan Ormuseray, cagar alam pegunungan cycloops dan Penyangganya mengalami tekanan yang sangat serius dari tindak manusia yang tidak bertanggung jawab, hal itu kalau dibiarkan maka bencana alam akan selalu dapat terjadi.

Sosialisasi dan Ajakan Kepala Dinas Kehutanan Tentang Menanam Pohon Pada Kegiatan Sidang Klasis Kemtuk Gresi (Vihky/Lintas Papua)

Pernah dilakukan Penanaman pohon bambu, disepanjang batas cagar alam cycloops, ketika Itu masih Gubernur, Baranabas Suebu, namun terhenti karena jabatan Barnabas Suebu berakhir.

Maka ditahun 2023 akan dilanjutkan kembali, sesuai dengan apa yang pernah dilakukan oleh Mantan Gubernur dua periode itu, namun di tahun 2023, bambu yang ditanam akan berbeda, yaitu bambu berduri, yang nantinya sangat menyulitkan orang untuk melintas.

Bambu itu akan ditanam mulai dari wilayah pasir VI sampai di Kampung Maribu dengan luas penanaman 10 meter.

Halaman:

Editor: Eveerth Joumilena

Sumber: Vihky

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X