IKT Papua Siap Fasilitasi Penjemputan Warganya di Jayapura Pasca Aksi Pembakaran KKB

- Jumat, 13 Januari 2023 | 13:10 WIB
Suasana warga sipil yang telah tiba di Base Ops Lanud Silas Papare, Kota Sentani, Distrik Sentani, Kabupaten Jayapura, Jumat, 13 Januari 2023 siang sekitar pukul 11.00 WIT (Irfan)
Suasana warga sipil yang telah tiba di Base Ops Lanud Silas Papare, Kota Sentani, Distrik Sentani, Kabupaten Jayapura, Jumat, 13 Januari 2023 siang sekitar pukul 11.00 WIT (Irfan)

SENTANI (LINTAS PAPUA) - Ikatan Keluarga Toraja (IKT) Provinsi Papua memastikan jaminan warganya pasca pembakaran bangunan Kantor Disdukcapil Kabupaten Pegunungan Bintang dan penembakan terhadap pesawat sipil yang dilakukan oleh Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) Kodap XXXV Bintang Timur, yang terjadi di Kampung Kabiding, Distrik Oksibil, Kabupaten Pegunungan Bintang, Rabu, 11 Januari 2023 sekira pukul 01.15 WIT.


Usai pembakaran dan penembakan tersebut, banyak warga sipil pendatang memilih untuk meninggalkan Oksibil, Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua.


Sejak Kamis, 12 Januari 2023 hingga Jumat, 13 Januari 2023 terpantau telah diterbangkan sebanyak 77 orang warga sipil dari Oksibil, Kabupaten Pegunungan Bintang yang tiba di Base Ops Lanud Silas Papare, Kota Sentani, Distrik Sentani, Kabupaten Jayapura, Papua.


"Sebagai pengurus dan ketua IKT Papua, kami memfasilitasi untuk menjemput mereka dan juga mengimbau keluarga-keluarga mereka yang ada disini untuk datang menjemput keluarganya dari Oksibil, baik yang datang kemarin, hari ini atau mungkin besok. Sehingga mereka boleh bersama-sama dengan keluarganya di Jayapura," kata Edie Rante Tasak, ketika menjawab pertanyaan wartawan media online ini di Base Ops Lanud Silas Papare, Kota Sentani, Distrik Sentani, Kabupaten Jayapura, Papua, Jumat, 13 Januari 2023.


Edie Rante Tasak juga menyampaikan untuk warga sipil dari Oksibil khususnya asal Toraja yang telah datang di Jayapura itu berjumlah 20 orang.


"Kalau kita di IKT kemarin itu sekitar ada 7 orang, dan hari ini ada 10 orang, jadi hampir 20 orang warga Toraja yang telah tiba di Jayapura. Saya juga dengar masih ada flight kedua ini yang agak banyak dari warga IKT yang datang ke Jayapura. Kita perkirakan warga Toraja yang akan turun dari Oksibil kurang lebih sekitar 100 orang. Untuk itu, kita berharap kalau boleh laki-laki tetap tinggal diatas dan kita ijinkan untuk turun terlebih dahulu itu dari anak-anak dan perempuan, serta orang tua," sebutnya.


"Kalau memang masih bekerja diatas, ya harus tetap ada di Oksibil. Supaya mereka tidak terpengaruh dengan hal-hal yang lain," tambah Edie Rante Tasak.


Untuk itu, dirinya mengimbau kepada warga sipil yang ada di Oksibil, Kabupaten Pegunungan Bintang, khususnya warga asal Toraja agar tetap waspada dan selalu berhati-hati.


"Imbauan saya, seluruh warga paguyuban khususnya Toraja yang ada di daerah-daerah pedalaman, baik yang bekerja sebagai pegawai negeri maupun swasta itu harus selalu berhati-hati, waspada, tetap berdoa dan lihat situasi sekitarnya. Jika memang situasinya tidak kondusif, ya harus cari pengamanan dan segera menyelamatkan diri," imbuhnya.

Halaman:

Editor: Eveerth Joumilena

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Pj Bupati Jayapura Diminta Bekukan Dana Hibah KNPI

Selasa, 31 Januari 2023 | 17:47 WIB
X