• Kamis, 8 Desember 2022

AMSI Gelar Training of Trainers Pre-Bunking Untuk Tingkatkan Kapabilitas Tim Cek Fakta

- Minggu, 4 September 2022 | 22:55 WIB
Asosiasi Media Siber Indonesia berkolaborasi dengan Cekfakta.com yang didukung oleh Google News Initiative menyelenggarakan Training of Trainers Pre-bunking. (AMSI Pusat)
Asosiasi Media Siber Indonesia berkolaborasi dengan Cekfakta.com yang didukung oleh Google News Initiative menyelenggarakan Training of Trainers Pre-bunking. (AMSI Pusat)

JAKARTA (LINTAS PAPUA) - Asosiasi Media Siber Indonesia berkolaborasi dengan Cekfakta.com yang didukung oleh Google News Initiative menyelenggarakan Training of Trainers Pre-bunking untuk meningkatkan kapasitas tim cek fakta di daerah dari tanggal 3 – 5 September 2022 di Jakarta.

ToT Pre-bunking ini merupakan salah satu upaya untuk mencegah penyebaran mis/disinformasi dengan cara membuat konten periksa fakta. Pre-bunking merupakan salah satu teknik memberikan jawaban isu-isu yang berpotensi menjadi hoaks dan berpeluang berkembang di masyarakat.

Baca Juga: Hadiri Pelantikan Kompak Papua dan Kota Jayapura, Inilah Pesan Bupati Muhammad Yusran Lalogau

Peserta dilatih selama dua hari oleh Arsito Hidayatullah (Suara.com) dan Heru Margianto (Kompas.com). Materi yang akan disampaikan selama ToT antara lain, mengenali pre-bunking, tren mis/disinformasi, memetakan informasi manipulasi dan bagaimana cara memproduksi konten pre bunking.

“Hoax tidak dapat dicegah di lautnya. Kita sebenarnya sudah paham bahwa bentuk hoax itu meniti gelombang. Kalau gelombangnya bencana alam, maka hoax nya bencana alam. Jika gelombangnya bencana ekonomi, maka hoax nya bencana ekonomi. Hoax datang dengan formulasi apa, saya kira kita sudah banyak yang tahu, artinya kita yang merupakan bagian dari stakeholder digital paling tidak sudah paham pola atau formulasi hoax datang dalam bentuk yang seperti apa. Maka kalau kita ingin menjaga ruang publik dari serangan hoax kita harus mencegah hoax dari hulu secara serius.” kata Wenseslaus Manggut, Ketua Umum AMSI, ketika membuka acara training pre-bunking Sabtu, 3 September 2022.

Baca Juga: Harga BBM Naik, Pertamina Katakan Hal Tersebut Sudah Sesuai Dengan Regulasi

Dalam kesempatan ini para peserta juga akan mendapatkan pelatihan Sosial Media di hari terakhir. Pelatihan sosial media diberikan kepada peserta pelatihan untuk meningkatkan tingkat keterbacaan dan distribusi konten-konten cek fakta di sosial media termasuk konten pre-bunking. Pelatihan sosial media ini menghadirkan Irna Gustiawati (Liputan6.com) dan Lambok Hutabarat (Katadata.co.id). Materi yang dipaparkan oleh para trainer diantaranya Mengenal Karakter Sosial Media di Indonesia dan Dampak Untuk Publik Terhadap Pemahaman Informasi dan Graphic dan Membuat Desain Poster Untuk Social Media.

Setelah mengikuti pelatihan ini peserta ToT diharapkan dapat terlibat aktif dalam memberikan pelatihan Pre-Bunking untuk meningkatkan kapasitas tim Cek Fakta media di daerah.

Baca Juga: Pasca Pengumuman Kenaikan BBM, Polres Keerom Monitoring SPBU

Halaman:

Editor: Fransisca Kusuma

Sumber: amsi.or.id

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X