• Selasa, 29 November 2022

KPU RI Dukung Kongres Masyarakat Adat Nusantara di Wilayah Adat Tabi

- Selasa, 4 Oktober 2022 | 22:12 WIB
Komisi Pemilihan Umum (KPU) mendukung pelaksanaan Kongres Masyarakat Adat Nusantara Keenam (KMAN VI) di Wilayah Adat Tabi, Jayapura, Papua pada 24-30 Oktober 2022.  (Vhyki Done / lintaspapua)
Komisi Pemilihan Umum (KPU) mendukung pelaksanaan Kongres Masyarakat Adat Nusantara Keenam (KMAN VI) di Wilayah Adat Tabi, Jayapura, Papua pada 24-30 Oktober 2022. (Vhyki Done / lintaspapua)

JAYAPURA (LINTAS PAPUA) - Komisi Pemilihan Umum (KPU) mendukung pelaksanaan Kongres Masyarakat Adat Nusantara Keenam (KMAN VI) di Wilayah Adat Tabi, Jayapura, Papua pada 24-30 Oktober 2022.

Lembaga negara penyelenggara pemilihan umum (pemilu) tersebut juga menyatakan kesiapannya untuk bekerja sama dengan AMAN dalam pemenuhan hak politik Masyarakat Adat di Pemilu 2024 mendatang.

Ketua KPU Hasyim Asy’ari menyatakan bahwa kerja sama dalam pemenuhan hak politik Masyarakat Adat itu penting mengingat banyak Masyarakat Adat yang berada di kawasan hutan dan belum terdaftar sebagai peserta pemilu. Karenanya, Hasyim akan datang ke KMAN VI untuk merealisasikan kerja sama tersebut.

“Saya akan hadir di KMAN VI sebagai bentuk dukungan sekaligus komitmen KPU membantu pemenuhan hak pilih Masyarakat Adat,” katanya saat menerima kunjungan panitia KMAN VI di kantor KPU baru-baru ini.

Hasyim mengatakan kalau banyak hal yang akan dilakukan KPU di KMAN VI nanti, salah satunya adalah melakukan penandatanganan nota kesepahaman (MoU) dengan AMAN. KPU juga akan membukastand atau booth pameran terkait dengan informasi pemilu.

Menurutnya, MoU tersebut mempunyai arti penting bagi KPU untuk menegaskan komitmen dalam memprioritaskan Masyarakat Adat dalam pemilu. Ia menambahkan, setelah MoU, KPU akan melakukan pendataan khusus terhadap pemilih Masyarakat Adat yang berada di kawasan hutan.

“Komitmen KPU melalui kerja sama itu akan melibatkan pengurus AMAN di daerah untuk mendata secara khusus Masyarakat Adat,” kata Hasyim.

Deputi Sekjen AMAN sekaligus Ketua I KMAN VI Eustobio Reri Renggi menyambut baik dukungan KPU dalam kegiatan KMAN VI. Menurutnya, dukungan KPU itu dibutuhkan oleh AMAN dalam rangka pemenuhan hak pilih Masyarakat Adat di pemilu mendatang. Eustobio menyebut, pada Pemilu 2019 lalu, diprediksi ada tiga juta Masyarakat Adat yang tidak terdaftar sebagai pemilih. Hal itu menjadi pembelajaran karena mereka berada di dalam kawasan hutan, sehingga tidak bisa mengurus KTP elektronik.

“Ini urgensi mengapa AMAN harus bekerja sama dengan KPU selaku penyelenggara pemilu,” kata Eustobio.

Halaman:

Editor: Eveerth Joumilena

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X