Bangun Tanah Papua, Pentingnya Konektivitas dan Infrastruktur Sebagai Modal Utama Hingga Butuh Perencanaan

- Selasa, 6 Desember 2022 | 21:30 WIB
Festival Danau Sentani, Papua, Indonesia, 2017. (Foto Facebook Amazing Papua )
Festival Danau Sentani, Papua, Indonesia, 2017. (Foto Facebook Amazing Papua )

BIAK  (LINTAS PAPUA)  - Mengakhiri rangkaian kunjungan kerjanya di wilayah Indonesia Timur sejak 28 November 2022 hingga 2 Desember 2022, Wakil Presiden (Wapres) K. H. Ma’ruf Amin selaku Ketua Badan Pengarah Papua (BPP) menyampaikan tujuh poin utama dari hasil kunjungannya selama 5 hari di Tanah Papua.

“Saya sebut Kunker (Kunjungan Kerja) Papua ini bagaikan suatu “tawaf Papua”, berputar mengelilingi Papua,” ujar Wapres saat melakukan audiensi dengan Bupati Biak Numfor beserta jajaran Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Provinsi Papua, di Pantai Parai, Biak Numfor, Papua, Jumat, 2 Desember 2022.

Terhitung selama 5 hari Wapres mengunjungi beberapa kota dan kabupaten yang tersebar di Tanah Papua, seperti Jayapura, Merauke, Mimika, Kaimana, dan Biak Numfor. Dari kunjungan kerjanya tersebut, pertama, Wapres mengakui rangkaian kunjungan kerjanya kali ini yang paling berkesan dan memiliki optimistis yang sangat tinggi dalam memajukan masyarakat Papua.

“Saya sangat terkesan dengan semangat yang optimistik dari berbagai segmen sosial dalam mewujudkan Papua yang sejahtera, adil, dan damai,” jelasnya.

Wapres yang didampingi Ibu Wury Ma’ruf Amin beserta rombongan terbatas tiba di Bandara Internasional Pattimura Ambon, Provinsi Maluku, Senin (28/11/22). (wapresri.go.id)

Kedua, Wapres melanjutkan, bahwa ia merasakan energi positif di Tanah Papua, melalui landasan ikatan agama, adat, dan kepemimpinan pemerintah setempat dalam menjaga kerukunan antarumat beragama.

“Saya akan memperkuat kolaborasi dengan gereja melalui Persekutuan Gereja-Gereja di Tanah Papua maupun melalui Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB),” ungkapnya.

Lebih lanjut, Wapres memberikan apresiasi kepada masyarakat Papua yang tekun dan gigih dalam memajukan potensi wilayah yang dimiliki daerah masing-masing, seperti sentra kopi di wilayah pegunungan, lumbung pangan Merauke, sentra rempah pala di Fakfak dan Kaimana, lumbung ikan nasional di Papua, hingga kebijakan Sail Teluk Cenderawasih-Semenanjung Bomberai Raya.

“Saya mengapresiasi keinginan kuat untuk mengembangkan komoditas unggulan lokal,” ujarnya.

Halaman:

Editor: Eveerth Joumilena

Sumber: BPMI Setwapres

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Polisi Musnhakan 423 Liter Milo

Senin, 6 Februari 2023 | 19:54 WIB

11 Tim Ramaikan Lomba Tari Yospan

Senin, 6 Februari 2023 | 19:42 WIB

59 Persen Guru di Papua Selatan Belum Tersertifikasi

Senin, 6 Februari 2023 | 18:37 WIB

GKIP Klasis Yatamo Tage Sukses Gelar Rakersis Ke-I.

Jumat, 3 Februari 2023 | 08:35 WIB
X