Perang 11 Bulan di Ukraina Telah Mengganggu Pendidikan Bagi Lima Juta Anak

- Kamis, 26 Januari 2023 | 10:55 WIB
Anak-anak yang bersekolah di sekolah pengungsi Ukraina berjalan-jalan di sebuah taman di Krakow, Polandia. (UNICEF)
Anak-anak yang bersekolah di sekolah pengungsi Ukraina berjalan-jalan di sebuah taman di Krakow, Polandia. (UNICEF)

"Pada Hari Pendidikan Internasional, UNICEF menyerukan peningkatan dukungan untuk memastikan kesempatan belajar bagi anak-anak di Ukraina dan di negara-negara penerima pengungsi"

JENEWA (LINTAS PAPUA) - Perang yang sedang berlangsung di Ukraina telah mengganggu pendidikan bagi lebih dari lima juta anak, UNICEF memperingatkan hari ini, menyerukan peningkatan dukungan internasional untuk memastikan anak-anak tidak tertinggal lebih jauh. Dampak konflik selama 11 bulan hanya menambah dua tahun pembelajaran yang hilang akibat pandemi COVID-19, dan lebih dari 8 tahun perang bagi anak-anak di Ukraina timur. 

Dilansir dari Unicef.org, “Sekolah dan pengaturan pendidikan anak usia dini memberikan struktur dan rasa aman yang penting bagi anak-anak, dan kehilangan pembelajaran dapat memiliki konsekuensi seumur hidup,” kata Afshan Khan, Direktur Regional UNICEF untuk Eropa dan Asia Tengah. “Tidak ada tombol jeda. Ini bukan pilihan untuk hanya menunda pendidikan anak-anak dan kembali ke sana begitu prioritas lain telah ditangani, tanpa mempertaruhkan masa depan seluruh generasi.”

Penggunaan senjata peledak yang berkelanjutan – termasuk di daerah berpenduduk – menyebabkan ribuan sekolah, pra-sekolah atau fasilitas pendidikan lainnya di seluruh negeri telah rusak atau hancur. Pada saat yang sama, banyak orang tua dan pengasuh yang enggan menyekolahkan anak karena masalah keamanan. 

Di dalam Ukraina, UNICEF bekerja dengan Pemerintah untuk membantu anak-anak kembali belajar, di ruang kelas ketika dianggap aman, dan melalui online atau alternatif berbasis komunitas jika pembelajaran langsung tidak memungkinkan. Sementara lebih dari 1,9 juta anak mengakses kesempatan belajar online, dan 1,3 juta anak mendaftar secara langsung dan online, serangan baru-baru ini terhadap listrik dan infrastruktur energi lainnya telah menyebabkan pemadaman listrik yang meluas dan menyebabkan hampir setiap anak di Ukraina tidak memiliki akses listrik yang berkelanjutan. , artinya menghadiri kelas virtual pun merupakan tantangan yang berkelanjutan.

Situasi di luar Ukraina juga memprihatinkan, dengan perkiraan 2 dari 3 anak pengungsi Ukraina saat ini tidak terdaftar dalam sistem pendidikan negara tuan rumah. Ada beberapa faktor yang melatarbelakanginya, antara lain kapasitas pendidikan yang melebar dan fakta bahwa, pada awal krisis dan sepanjang musim panas, banyak keluarga pengungsi memilih belajar daring, daripada bersekolah di sekolah lokal, karena mereka berharap bisa pulang. dengan cepat.

UNICEF akan terus bekerja sama dengan Pemerintah Ukraina dan Pemerintah negara tuan rumah untuk memberikan solusi guna membantu anak-anak di daerah konflik dan mereka yang terusir dari rumah mereka untuk melanjutkan pendidikan mereka,” kata Khan.

Di dalam Ukraina, UNICEF menyerukan diakhirinya serangan terhadap fasilitas pendidikan dan objek sipil lainnya, termasuk infrastruktur energi yang menjadi tempat bergantung anak-anak dan keluarga. Kami juga menyerukan peningkatan dukungan untuk memastikan anak-anak memiliki akses ke materi dan persediaan pembelajaran offline untuk memastikan mereka terus belajar dan dapat tetap terhubung dengan teman sebaya dan guru mereka; serta dukungan untuk rencana pemulihan Ukraina, dan upaya untuk membangun kembali dan merehabilitasi sekolah dan prasekolah.

Di negara-negara penerima pengungsi, UNICEF menyerukan prioritas integrasi anak-anak pengungsi Ukraina ke dalam sistem pendidikan nasional di seluruh tingkat pendidikan, terutama pendidikan anak usia dini dan pendidikan dasar – dengan guru yang berkualitas, materi pembelajaran, dan ruang yang tersedia untuk mendukung pertemuan tatap muka mereka. menghadapi pembelajaran, pengembangan, dan kesejahteraan. Penting bagi otoritas terkait untuk mengidentifikasi dan mengatasi hambatan peraturan dan administratif yang menghalangi akses anak-anak ke pendidikan formal di semua tingkatan dan memberikan informasi yang jelas dan dapat diakses oleh keluarga pengungsi. Jika akses ke sistem pendidikan tidak dapat segera dipastikan, UNICEF menyerukan penyediaan berbagai jalur pembelajaran terutama untuk anak usia sekolah menengah. (Unicef / SK / lintaspapua.com)

Editor: Eveerth Joumilena

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Mahasiswa Pelajar Tolikara Gelar Ibadah Syukuran

Senin, 28 November 2022 | 11:21 WIB
X